Welcome to my blog, hope you enjoy reading :)
RSS

Wednesday, September 5, 2012

Pakaian Takwa



Izin copas dari notes di Facebooknya Mbak Yeni ^^ (thanks for tagging yaa Mbak)

-----------

Wanita shalihah adalah wanita yang taat kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala, Rasul Nya, kedua ayah bundanya dan kepada suaminya (jika dia telah bersuami). Adab sopan santunnya jauh berbeda dengan wanita-wanita yang tidak shalihah (wanita thalihat, jahat). Apabila dia keluar rumah maka dia akan memastikan dirinya benar-benar mengikuti sunnah Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam. Dia tidak akan keluar rumah melainkan jika memakai pakaian yang menutup aurat, yaitu sebuah pakaian yang memenuhi ketentuan syari’at Islam, antara lain:

1. Menutupi seluruh tubuh atau badan kecuali wajah dan telapak tangan (sebagian ulama mewajibkan untuk ditutupi)

2. Tebal dan tidak tipis (transparan)

3. Longgar dan tidak ketat

4. Tidak diberi parfum atau minyak wangi yang kuat atau menyengat baunya

5. Tidak menyerupai pakaian laki-laki

6. Tidak menyerupai pakaian wanita-wanita kafir

7. Pakaian yang dipakai adalah untuk tujuan ibadah kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala, bukan pakaian untuk berhias diri atau pamer kecantikan dan menarik perhatian orang lain atau untuk mencari popularitas

8. Warna pakaian terbaik adalah warna gelap dan tidak norak (warna mencolok)

Itulah delapan syarat atau kriteria pakaian Muslimah shalihah yang harus dijaga oleh para Mu’minat shalehah. Kriteria pakaian tersebut telah memenuhi persyaratan apa yang disebut sebagai pakaian TAQWA.

"Dan pakaian takwa itulah yang paling baik." (QS. Al A'raaf: 26)




Kewajiban menutup aurat

Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman:

يَا بَنِي آَدَمَ قَدْ أَنْزَلْنَا عَلَيْكُمْ لِبَاسًا يُوَارِي سَوْآَتِكُمْ وَرِيشًا وَلِبَاسُ التَّقْوَى ذَلِكَ خَيْرٌ ذَلِكَ مِنْ آَيَاتِ اللَّهِ لَعَلَّهُمْ يَذَّكَّرُونَ يَا بَنِي آَدَمَ لَا يَفْتِنَنَّكُمُ الشَّيْطَانُ كَمَا أَخْرَجَ أَبَوَيْكُمْ مِنَ الْجَنَّةِ يَنْزِعُ عَنْهُمَا لِبَاسَهُمَا لِيُرِيَهُمَا سَوْآَتِهِمَا إِنَّهُ يَرَاكُمْ هُوَ وَقَبِيلُهُ مِنْ حَيْثُ لَا تَرَوْنَهُمْ إِنَّا جَعَلْنَا الشَّيَاطِينَ أَوْلِيَاءَ لِلَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ

“Hai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutup auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. Dan pakaian Takwa itulah yang paling baik. Demikian itu adalah sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka selalu ingat. Hai anak Adam, janganlah sekali-kali kamu dapat ditipu oleh Syetan sebagaimana ia telah mengeluarkan kedua ibu bapakmu dari surga, ia menanggalkan dari keduanya pakaiannya untuk memperlihatkan kepada keduanya auratnya. Sesungguhnya ia dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dan suatu tempat yang kamu tidak bisa melihat mereka. Sesungguhnya Kami telah menjadikan Syetan-syetan itu pemimpin-pemimpin bagi orang-orang yang tidak beriman.” (QS. Al A‘raaf: 26-27)



Batas aurat wanita

a. Seluruh tubuh kecuali wajah dan kedua telapak tangan sampai pergelangan.

Allah SWT berfirman,

“Katakanlah kepada wanita yang beriman: ‘Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak- budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita, dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan, dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah. Hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung".” (QS. An Nur: 31)

Dari ‘Aisyah radhiallahu 'anha berkata, Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda,

“Wahai Asma’, sesungguhnya wanita apabila telah haidh tidak boleh dilihat darinya kecuali ini dan ini.” Dan beliau (Rasulullah) mengisyaratkan wajahnya dan kedua tangannya sampai pergelangan." (HR. Abu Daud)

Sesungguhnya wanita diciptakan dalam keadaan fitrahnya senang berhias dan tumbuh dalam keadaan berperhiasan. Perhiasan itu ada dua: Pertama, yang berasal dari dirinya (tubuhnya) sendiri yang merupakan asal penciptaannya seperti rambut, wajah dan semisalnya. Kedua, perhiasan yang diambilnya dari luar dirinya kemudian dikenakan untuk memperindah diri seperti anting-anting, cincin, gelang kaki, pewarna kuku (daun pacar) dan selainnya. Kedua jenis perhiasan ini tidak boleh diperlihatkan di hadapan lelaki yang bukan mahram (ajnabi), karena syariat menetapkan hanya pihak-pihak tertentu yang diperkenankan melihat perhiasan si wanita sebagaimana tersebut. Maka satu-satunya jalan untuk memperbaiki keadaan ini adalah dengan kembali kepada hukum yang telah ditetapkan Allah dan Rasul-Nya.



b. Seluruh tubuh kecuali satu buah mata yang terlihat.

Dasarnya adalah firman Allah Subhanahu wa Ta'ala:

“Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya [yaitu sejenis baju kurung yang lapang yang dapat menutup kepala, muka dan dada] ke seluruh tubuh mereka”. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Al Ahzab: 59)

Dari Ibnu Abbas dan Abu Ubaidah radhiallahuanhuma berkata: “Allah memerintahkan kepada kaum Muslimah untuk menutup kepala dan wajahnya dengan jilbab kecuali satu mata, agar mudah dikenali, bahwa mereka adalah wanita-wanita merdeka.”

Dari Ali bin Abi Thalib radhiallahuanhu berkata: Abu Shalih mengatakan kepadaku, Muawiyah berkata kepadaku, dari Ibnu Abbas radhiallahuanhuma mengenai firman Allah (QS. Al Ahzab: 59): "Bahwa Allah Subhanahu wa Ta'ala memerintahkan kepada isteri-isteri para mukminin jika mereka keluar rumah untuk suatu keperluan, haruslah mereka menutup wajah mereka dari atas kepala mereka dengan jilbab. Dan hendaklah mereka menampakkan satu mata untuk melihat."

Dari Ummu Salamah radhiallahuanha berkata: "Ketika Allah menurunkan wahyu (QS Ahzab: 59), maka wanita-wanita kalangan Anshar keluar dari rumah-rumah mereka, seakan-akan di atas kepala mereka ada burung gagak dari kain hitam yang mereka pakai."



Selain dari ayat-ayat di atas, ada beberapa hadits yang menyempurnakan adab wanita Muslimah jika mereka keluar rumah. Yaitu tiap-tiap wanita atau isteri Muslimah yang shalihah jika hendak keluar rumah wajib meminta izin kepada suaminya atau penanggung jawabnya (orang tua-nya) agar mereka senantiasa berada dalam keridhaan Allah Ta'ala.

Wanita Muslimah atau isteri wajib minta izin orang tua atau suami


Dari Anas bin Malik radhiallahuanhu ia berkata, Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

“Setiap isteri yang keluar rumah tanpa izin suaminya, tetap dalam murka Allah, sehingga kembali kerumahnya atau dimaafkan oleh suaminya.” (pada riwayat lain) setiap malaikat yang ada di langit mengutuknya, dan apa saja yang dilaluinya selain manusia dan jin, sehingga kembali.”



Larangangan wanita muslimah memakai parfum

Dibolehkan bagi wanita untuk memakai wangi-wangian apa saja yang disukai, baik yang dipakai dipakaian atau dibadan. Akan tetapi ada ketentuan yang harus diperhatikan, yaitu Islam mengharamkan wanita memakai wangi-wangian ketika keluar rumah. Karena dapat membangkitkan syahwat dan mengalihkan perhatian bagi siapa saja yang mencium baunya terutama laki-laki.


Dari Abu Musa al Asy’ari radhiallahuanhu, ia berkata, Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

“Tiap-tiap wanita yang menggunakan harum-haruman kemudian keluar melewati sekelompok kaum supaya dicium baunya oleh kaum itu, maka dia adalah seorang wanita penzina (pelacur) dan setiap mata yang memandangnya juga telah (ikut) melakukan zina (berzina).”


Dari Abu Musa al-Asy’ari berkata, Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

“Siapa saja wanita yang memakai wangi-wangian kemudian keluar rumah dan berjalan melewati satu kaum sehingga mereka dapat mencium baunya, maka ia adalah wanita pezina.” (HR. An-Nasa’i)

Maksud dari hadis di atas adalah bahwa perbuatan seperti itu dapat dikategorikan dengan berzina. Hadits di atas memberikan peringatan, agar Muslimah dapat menghindarkan diri dari perbuatan tersebut yang hanya dilakukan oleh para pezina.


Hadits yang lain, diriwayatkan oleh Abu Hurairah radhiallahuanhu, Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

“Siapa saja wanita yang terkena asap wangi-wangian, maka jangan ikut bersama kami untuk melakukan shalat Isya’ pada akhir malam.” (HR. Muslim)


Dari Abu Hurairah radhiallahuanhu, bahwa ia suatu saat bertemu dengan seorang wanita yang tercium olehnya bau wangi-wangian, dan di bagian belakang pakaiannya terdapat kain yang menyapu tanah. Abu Hurairah berkata, “Wahai amah (hamba) al-Jabbar, apakah engkau datang dari masjid?” Wanita itu menjawab, “Ya”. Abu Hurairah berkata lagi, “Apakah untuk-Nya engkau memakai wangi-wangian?” Wanita itu menjawab, “Ya”. Kemudian Abu Hurairah menjelaskan, “Sesungguhnya aku mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:


“Tidak akan diterima shalat seorang wanita yang memakai wangi-wangian dalam masjid ini, sehingga ia kembali dan mandi seperti ia mandi janabah (junub).” (HR. Abu Dawud)

Oleh karena itu, menjadi perhatian bagi wanita, apabila untuk pergi ke masjid, Islam melarang wanita menggunakan wangi-wangian. Lalu bagaimana hukumnya jika dipakai ke tempat-tempat umum yang banyak berkumpul laki-laki, seperti pasar atau tempat-tempat pembelanjaan lainnya? Ke masjid saja tidak boleh apalagi yang lebih umum, jelas lebih diharamkan lagi.



Inilah diantara ketentuan syari’ah Islam mengenai adab wanita shalihah keluar rumah, dan adalah orang-orang yang shalih dan shalihah apabila diajak kembali kepada syari’ah Allah Rasul Nya, maka jawabannya hanyalah sami’na wa atha’na “kami mendengar dan kami ta’at” (QS. an Nuur: 51 dan QS. Al Ahzaab: 36).


Wallahu a’lam bisshawab…


Pakaian takwa


-----------

Wew.. Serem juga ya bacanya :( Kak Yeni sendiri menggunakan cadar. Di tengah-tengah kota seperti ini menggunakan cadar? Aku sangat kagum pada orang-orang seperti Kak Yeni. Wanita-wanita hebat.

Pakaian takwa ya.. Aku sendiri masih dalam proses untuk menggunakan pakaian takwa yang baik dan benar


Love and Peace,
-MoNa-

6 CommentsChronological   Reverse   Threaded
ndhaandini wrote on May 8, '10
klo cincin bukannya emang di luar bagian yang harus tertutup ya..??
cinderellazty wrote on May 8, '10
ayoo kita jadi lebih baik dalam berpakaian... ;)
mooncatz wrote on May 8, '10
klo cincin bukannya emang di luar bagian yang harus tertutup ya..??
iya, mungkin untuk beberapa orang kali ya. soalna aku suka ketemu wanita dengan cadar memakai sarung tangan :D
mooncatz wrote on May 8, '10
ayoo kita jadi lebih baik dalam berpakaian... ;)
ayo ayo ^^
okitoink wrote on May 8, '10
anak kecil yang lagi duduk itu lagi ditaman bunga nusantara ya ...
tetep istiqomah ..
mooncatz wrote on May 10, '10
okitoink said
anak kecil yang lagi duduk itu lagi ditaman bunga nusantara ya ...
tetep istiqomah ..
sepertinya iya ya.. pantas sepertina kok pernah lihat backgroundna :D hmm.. gambarna soalna aku copas juga dari sumber (Mbak Yeni) :malu:

 
 
Posted on MP: 8 May 2010
 
 

0 comments:

Post a Comment